11,93 Juta Turis Melancong ke Indonesia dalam 9 Bulan

Wisatawan. (Ist)

Jakarta – Jumlah kunjungan wisatawan mancanegara periode Januari-September 2018 mencapai 11,93 juta kunjungan. Angka ini naik 11,81 persen dibanding jumlah kunjungan wisman pada periode yang sama tahun sebelumnya yang berjumlah 10,67 juta kunjungan.

“Jumlah kunjungan wisman ini terdiri atas wisman yang berkunjung melalui pintu masuk udara sebanyak 7,68 juta kunjungan, pintu masuk laut sebanyak 2,32 juta kunjungan, dan pintu masuk darat sebanyak 1,92 juta kunjungan,” kata Ketua Badan Pusat Statistik (BPS), Kecuk Suhariyanto dalam Konferensi Pers, di Kantor BPS, Kamis (1/11/2018).

Jumlah wisman ke Indonesia pada September 2018 mencapai 1,35 juta kunjungan, naik 8,11 persen dibanding jumlah kunjungan wisman pada September 2017 yang berjumlah 1,25 juta kunjungan.

Baca Juga:  Menteri Luhut Targetkan 300 Ribu Turis Asing Kunjungi Mentawai

Jumlah ini terdiri atas wisman yang berkunjung melalui pintu masuk udara sebanyak 911,20 ribu kunjungan, pintu masuk laut sebanyak 245,38 ribu kunjungan, dan pintu masuk darat sebanyak 195,10 ribu kunjungan.

Meskipun demikian, kata Kecuk, jika dibandingkan dengan Agustus 2018, jumlah kunjungan wisman September 2018 turun 10,56 persen.

“Penurunan 10,56 persen dibanding Agustus 2018 yang sebesar 1,51 juta. Penurunan terbesar di Tanjung Benoa, tapi wisman di Benoa tidak terlalu besar. Kedua, penurunan di Palembang. Karena sebelumnya ada Asian Games sehingga wisman melonjak dan sekarang kembali,” jelas dia seperti yang dilansir dari liputan6.com.

Jumlah kunjungan wisman ke Indonesia yang datang melalui pintu masuk udara pada September 2018 naik 3,10 persen dibanding jumlah kunjungan wisman pada bulan yang sama tahun sebelumnya.

Baca Juga:  Menteri Luhut Targetkan 300 Ribu Turis Asing Kunjungi Mentawai

Kenaikan kunjungan wisman tersebut terjadi di sebagian pintu masuk udara dengan persentase kenaikan tertinggi tercatat di Bandara Sam Ratulangi, Sulawesi Utara yang mencapai 100,95 persen, sedangkan kenaikan terendah terjadi di Bandara Ngurah Rai, Bali sebesar 0,71 persen.

Penurunan Jumlah Kunjungan

Sementara itu, penurunan jumlah kunjungan wisman September 2018 terjadi di enam pintu masuk udara dengan persentase penurunan paling besar terjadi di Bandara Internasional Lombok, Nusa Tenggara Barat sebesar 61,46 persen, dan penurunan paling kecil terjadi di Bandara Husein Sastranegara, Jawa Barat sebesar 4,60 persen.

Jumlah kunjungan wisman yang datang melalui pintu masuk laut pada September 2018 mengalami kenaikan sebesar 6,81 persen dibanding September 2017, yaitu dari 229,74 ribu kunjungan menjadi 245,38 ribu kunjungan. Persentase kenaikan tertinggi tercatat di pintu masuk Batam, Kepulauan Riau sebesar 25,33 persen, sedangkan persentase penurunan terjadi di Pelabuhan Tanjung Benoa, Bali sebesar 91,98 persen.

Baca Juga:  Menteri Luhut Targetkan 300 Ribu Turis Asing Kunjungi Mentawai

Selain itu, wisman yang berkunjung melalui pintu masuk darat pada September 2018 mengalami kenaikan sebesar 42,77 persen dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya, yaitu dari 136,65 ribu kunjungan menjadi 195,10 ribu kunjungan. Persentase kenaikan tertinggi tercatat di pintu masuk Nanga Badau, Kalimantan Barat sebesar 63,00 persen, sedangkan penurunan terjadi di pintu masuk Entikong, Kalimantan Barat sebesar 21,25 persen. (net)

Turis Asing

Posting Terkait