Dua Tenaga Kesehatan Tanggamus Ikut Seleksi Provinsi

Chandra | Fajar Sumatera

KOTAAGUNG – Bupati Tanggamus Dewi Handajani, berharap dua tenaga kesehatan mampu mengharumkan nama kabupaten berjuluk Bumi Begawi Jejama pada kancah seleksi tenaga kesehatan tingkat provinsi di Bandar Lampung, tahun ini.

Hal itu diungkapkannya saat membuka kegiatan penilaian Kesehatan Teladan di Kotaagung, Rabu (9/10).

Dewi mengatakan seleksi yang telah dilakukan menghantarkan dua tenaga kesehatan Tanggamus untuk dua kategori yaitu tenaga kesehatan bidan yang diwakili Puskesmas Pasar Simpang Bidan Mariani Sitanggang, dan tenaga kesehatan perawat dari Puskesmas Ngarip Kecamatan Ulubelu.

“Selalu menjadi komitmen kami lanjut Bupati dari seluruh lini jajaran bahwa apabila kita memberikan suatu layanan yang baik tentu harus ada inovasi-inovasi, terobosan- terobosan yang bersumber berdasar dari kreatifitas kita dan tentunya ini harus ada manfaat yang dirasakan langsung oleh masyarakat salah satunya di Pasar Simpang ini,” terangnya.

Ia juga menyampaikan harapannya agar tenaga kesehatan Tanggamus, bisa menjadi tenaga kesehatan teladan yang terbaik untuk tingkat Provinsi Lampung.

“Kami menyadari masalah kesehatan ini adalah sektor yang tidak bisa diremehkan ataupun dianggap dan dipandang sebelah mata hanya karena dengan kesehatan masyarakat yang baik tentu tingkat produktivitas yang digunakan menjadi baik pula oleh karenanya beberapa program ini juga¬† tercantum di dalam program 55 AKSI Bupati,” jelasnya.

Baca Juga:  GOW Tanggamus 2019-2024 Dilantik

Bupati menambahkan saat ini Pemkab Tanggamus telah secara bertahap melaksanakan pengadaan mobil ambulans di setiap Pekon, untuk membantu memudahkan jangkauan pelayanan kesehatan kepada masyarakat, baik pelayanan dasar maupun rujukan.

Secara bertahap pula Pemerintah Kabupaten Tanggamus melaksanakan pengadaan alat USG di setiap Puskesmas Rawat Inap yang bertujuan untuk memantau status kesehatan ibu hamil dalam rangka meningkatkan kesehatan ibu dan anak. Disamping itu kami mempunyai perhatian khusus terhadap sasaran usia lanjut dengan diterbitkannya Kartu Lansia Tanggamus, sebagai instrumen untuk memonitor status kesehatan lanjut usia yang diikuti dengan kegiatan home care.

“Kami berharap kepada Tim Penilai setelah melihat secara langsung implementasi program inovasi di masyarakat, sekiranya tim penilai dapat memberikan predikat yang terbaik kepada tenaga kesehatan tersebut untuk menjadi tenaga kesehatan teladan tingkat provinsi Lampung mewakili Kabupaten Tanggamus,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua Tim Penilai Ns. Leni Yurina,  mengatakan apresiasi yang setinggi-tingginya kepada Pemerintah Kabupaten Tanggamus dan khususnya Dinas Kesehatan.

Baca Juga:  Mantan Bupati Tanggamus Dukung Dewi Handajani

Leni menerangkan, berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 75 tahun 2014 tentang Puskesmas maka kualifikasi tenaga kesehatan terdiri dari 9 jenis yaitu ; dokter, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, ahli teknologi laboratorium magic, tenaga gizi dan tenaga kefarmasian.

“Disisi lain tenaga kesehatan harus mempunyai kualifikasi minimum diploma 3 kecuali tenaga medis. Oleh karena itu untuk penilaian dalam rangka pemberian penghargaan bagi tenaga kesehatan teladan di Puskesmas disesuaikan dengan regulasi dan kebijakan tersebut, dan telah memenuhi persyaratan administrasi dan memiliki prestasi pengabdian dan inovasi dalam bidang kesehatan,” terangnya.

Ia menambahkan, mekanisme penilaian Tenaga Kesehatan Teladan di Puskesmas tidak jauh berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya pada tahun 2019.

“Calon tenaga kesehatan teladan yang terpilih dari Kabupaten/Kota untuk semua kategori terlebih dahulu dilakukan penilaian melalui pemaparan dan wawancara terkait program Inovasi dan penguasaan terhadap kebijakan dan pelaksanaan program kesehatan serta kebijakan lintas sektor hasil dari tahap pertama wawancara agar diperoleh nominator 3 besar dari masing-masing kategori,” pungkasnya.

Baca Juga:  Tanggamus Raih WTP 2019

Selanjutnya Rosdiana Penilaian Tenaga Kesehatan Teladan Tingkat Provinsi Lampung Tahun 2019 diikuti oleh 12 Kabupaten / Kota. Sedangkan 3 kabupaten, yaitu Kabupaten Mesuji, Lampung Timur, dan Pesawaran tidak mengusulkan calon peserta tenaga kesehatan teladan. Untuk jumlah keseluruhan usulan calon Tenaga Kesehatan Teladan yaitu 36 orang dari 8 Jenis Nakes, dengan perincian, dokter 6 orang, dokter gigi 6 orang, perawat 8 orang, bidan 8 orang, Kesmas 3 orang, Kesling 6 orang, Analis Kesehatan/ATLM 1 orang, Kefarmasian 2 orang, dan Gizi 2 orang.

“Selanjutnya hanya 5 (lima) kategori Tenaga Kesehatan Juara I yang akan mewakili Provinsi Lampung dan diusulkan ke Panitia Pusat / Tingkat Nasional untuk menerima penghargaan sebagai Tenaga Kesehatan Teladan di Puskesmas,” ucapnya.

Hadir dalam penilaian tersebut Tim Penilai yg diketuai oleh Ibu Ns. Leni Yurina, yang juga Sekretaris Dinas Kesehatan Provinsi Lampung, Perwakilan Ikatan Bidan Indonesia Provinsi Lampung Herlina, Perwakilan dari Dinas Kesehatan Provinsi Lampung, Kholida dan Zarma, Camat Kota Agung Timur Firdaus, Kapolsek Kota Agung Mujiono, Danramil Kota Agung Juliani Abri, Ketua TP PKK Kecamatan, Ketua IBI Tanggamus Asiawati, Pj. Kepala Pekon Kagungan Wildan, Kepala Pekon Tanjung Anom.(SB/CD)

 

Dewi Handajani Tenaga Kesehatan Teladan

Posting Terkait