Polresta Bandar Lampung Monitor Kawasan Rawan Kriminal

Ilustrasi. (Ist)

BANDAR LAMPUNG – Satuan reserse kriminal Polresta Bandarlampung akan memberlakukan Hunting Strongpoint di beberapa titik rawan kejahatan di Bandarlampung, langkah ini diambil lantaran banyaknya pelaku kejahatan berkedok mahasiswa.

Dua pekan dilaksanakannya operasi sikat krakatau 2018, polresta Bandarlampung mengamankan 37 pelaku kejahatan dari 32 kasus yang berhasil diungkap, namun, bukan berarti pekerjaan rumah para penegak hukum ini selesai.

Baca Juga:  Nataru 2017/2018, Polresta Bandar Lampung Gelar Operasi Premanisme

Pasalnya, hingga saat ini masih banyak titik rawan kejahatan di Bandarlampung, untuk itu, satuan reserse kriminal polresta Bandarlampung akan memberlakukan Hunting Strongpoint, Hunting ini dilakukan lantaran pelaku kejahatan yang semakin cerdas dengan berkedok sebagai mahasiswa.

Kepala satuan reserse kriminal Polresta Bandarlampung, Kompol Harto Agung Cahyono menjelaskan, daerah rawan kejahatan masih terjadi di Sukarame, Kemiling dan Kedaton. Untuk itu, dalam waktu dekat, pihaknya akan menggelar razia dadakan.

Baca Juga:  Kapolresta Bandar Lampung Pimpin Ekspos Akhir Tahun 2017

Harto menambahkan, modus para pelaku kejahatan sekarang telah berubah, banyak dari para pelaku yang berpura-pura menjadi mahasiswa. Untuk itu, pihaknya telah diterjunkan untuk memantau dibeberapa rumah kostĀ  yang dicurigai menjadi tempat singgah para pelaku.

Terakhir, mantan Kapolsek Tanjungkarang barat ini berpesan untuk para pelaku kejahatan segera bertobat, dirinya berserta tim tidak akan segan menindak dengan tegas dan terukur untuk melumpuhkan para bandit-bandit. (*)

Polresta Bandar Lampung

Penulis: 
    author

    Posting Terkait

    Tinggalkan pesan