Polsek Kotaagung Tangkap Perampas Motor

Chandra | Fajar Sumatera

KOTAAGUNG – Polsek Kotaagung meringkus Maspendi alias Pendi (39) warga Pekon Srimelati Kecamatan Wonsobo Kabupaten Tanggamus, pelaku perampas sepeda Motor

Modus pelaku, berdalih minta tolong karena handphone (Hp) miliknya tertinggal  saat berada di Klinik.

Kapolsek Kota Agung Polres Tanggamus AKP Muji Harjono mengatakan, pelaku ditangkap atas laporan Musoli warga Kota Agung Barat. Pasalnya, sepeda motor yang dibawa anaknya dirampas pelaku pada Rabu, 20 Oktober 2019 lalu.

“Berdasarkan laporan tersebut, pelaku berhasil diidentifikasi dan ditangkap, kemarin Senin (18/11) pukul 19.00 Wib,” ungkap AKP Muji Harjono mewakili Kapolres Tanggamus AKBP Hesmu Baroto, Rabu (20/11).

Baca Juga:  Curi Sepeda Motor, Dua Warga Terbaya Ditangkap Polisi

Kapolsek menuturkan, berdasarkan keterangan saksi-saksi, kronologis perampasan tersebut dilakukan pelaku, saat anak korban berinisial R (14), sedang berada di Klinik Alhafa Medika pada Rabu, (20/10) pukul 16.00 WIB didatangi pelaku meminta diantar ke Pekon Benteng Jaya.

Lantas setibanya di Pekon Benteng Jaya, pelaku berdalih tertinggal handphone meminta kunci motor, anak korban saat itu berusaha menolaknya. Namun pelaku merampasnya dan membawa kabur sepeda motor tersebut.

Baca Juga:  Polsek Kotaagung Reka Ulang Pembunuhan Pungut Susanti

“Setalah saksi menghubungi korban, kemudian melapor ke Polsek Kota Agung, sebab korban mengalami kerugian 1 unit sepeda motor plat provit yang baru dibelinya sebulan lalu,” terangnya.

Dalam perkara lanjutnya tersebut, turut diamankan rekaman CCTV, pakaian yang digunakan pelaku, sementara sepeda motor yang telah dijual oleh pelaku masih dalam pencarian dan ditetapkan DPB.

“Untuk motor, masih dalam pencarian karena telah dijual di Kecamatan Bandar Negeri Semoung, Tanggamus dan pembelinya sudah diketahui identitasnya” tuturnya.

Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, pelaku dan barang bukti diamankan di Mapolsek Kota Agung Polres Tanggamus guna proses penyidikan lebih lanjut.

Baca Juga:  Kapolres Kunker ke Polsek Kotaagung

“Atas perbuatannya, pelaku dipersangkakan pasal 365 KUHPidana, ancaman maksimal 9 tahun penjara,” pungkasnya.

Pelaku dalam penuturannya kepada penyidik mengakui semua perbuatannya, bahkan ia mengatakan bahwa sepeda motor korban telah dijual seharga Rp. 2,5 juta.

“Motornya dijual ke teman saya seharga Rp. 2,5 juta. Uangnya sudah habis saya pakai kebutuhan sehari-hari,” kata pelaku di Mapolsek Kota Agung, sambil terisak menangis (SB/CD)

 

 

Polsek Kotaagung Rampas Motor

Posting Terkait