Presiden Jokowi: Jangan Korbankan Persatuan Karena Pesta Demokrasi

Presiden RI, Joko Widodo. (Ist)

Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) membuka Muktamar Himpunan Mahasiswa Persatuan Islam IX (Hima Persis) di Pondok Pesantren Persis Ustman Bin Affan, Cipayung, Jakarta Timur, Selasa (25/9/2018). Saat memberikan sambutan, Jokowi menyinggung persaingan para kandidat dalam pemilu.

Menurut dia, idealnya pesta demokrasi jadi ajang adu program dan gagasan bukan saling menyerang fisik. Jokowi lantas mengutip kata tokoh panutan Hima Persis, Ahmad Hassan untuk menggambarkan pentingnya menghindari serangan fisik dalam pesta demokrasi.

Baca Juga:  Pertemuan Jokowi dan Ketum Parpol Sepakati 1 Nama Cawapres

“Beliau (Ahmad Hassan) sampaikan dalam tulisan untuk menghindari konfrontasi fisik sesama anak bangsa. ‘Yang dikejar tidak dapat, yang dikandung berceceran’,” kata Jokowi disambut tepuk tangan.

“Jangan korbankan persatuan kita gara-gara pesta demokrasi. Itu rugi besar bangsa!”

Ahmad Hassan merupakan tokoh yang gigih membela Islam. Ahmad Hassan selalu berada di garda paling depan jika agamanya dihina.

Namun, pembelaan yang dilakukannya bukan dengan menghujat lawan atau adu fisik. Ahmad Hasan justru menghadapi lawan-lawannya melalui adu pemikiran baik melalui tulisan maupun diselesaikan dengan berdebat.

Baca Juga:  Partai Pendukung Jokowi-Ma’ruf Gelar Rapat Pemenangan

Jokowi juga berpesan bahwa persatuan, kerukunan, dan persaudaraan adalah aset terbesar bangsa Indonesia. Dia menegaskan, meski beda pilihan politik dalam pesta demokrasi, persatuan, kerukunan, dan persaudaraan harus tetap dijaga.

“Jangan sampai harmoni sinergi yang telah berjalan lama jadi kelihatan terpecah, terbelah gara-gara pesta demokrasi setiap lima tahun,” kata Jokowi.

Jokowi menambahkan, dari pengamatannya selama ini, pesta demokrasi kerap kali memicu pertikaian di lingkungan masyarakat.

Baca Juga:  Presiden Jokowi Makan Siang Bareng 3 Ketum Parpol di Istana

Misalnya pemilihan bupati, pemilihan gubernur, pemilihan wali kota, pemilihan anggota legislatif, hingga pemilihan presiden mengakibatkan antar sesama anak bangsa saling menjatuhkan dan tidak saling sapa.

“Sudah 4 tahun pilpres masih dibahas sampai sekarang. Inilah yang perlu diingatkan bahwa sinergi, harmoni sangat diperlukan bagi kita untuk hadapi kompetisi antar negara,” pungkasnya. (net/hp)

Jokowi

Penulis: 
    author

    Posting Terkait

    Tinggalkan pesan