Presiden Jokowi Tinjau Lokasi PKT Irigasi Kecil

Presiden Jokowi meninjau lokasi program Padat Karya Tunai irigasi kecil di Sumbawa. (Foto: Kementerian PUPR)

Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) meninjau lokasi program Padat Karya Tunai (PKT) irigasi kecil di Desa Pernek, Kabupaten Sumbawa, NTB, Senin (30/7/2018).

Dalam kunjungan tersebut, Jokowi menyempatkan diri untuk berbincang dengan para petani terkait program padat karya tunai yang tengah dikerjakan. Turut mendampingi Presiden saat peninjauan tersebut adalah Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono, Menteri Agraria dan Tata Ruang Sofyan Djalil, serta Gubernur NTB Zainul Majdi.

Baca Juga:  Presiden Jokowi Terima Komunitas Panahan di Istana Bogor

Mengutip keterangan tertulis Kementerian PUPR, petani lokal di sana membangun saluran irigasi kecil sepanjang 319 meter untuk bisa mengairi lahan irigasi seluas 80 hektare. Saluran irigasi tersebut berada di Desa Batubulan dan mendapatkan pasokan air dari Bendungan Batubulan yang berkapasitas 48,6 juta m3.

Nilai anggaran yang disisihkan yakni sebesar Rp 225 juta, termasuk di dalamnya pemberian upah kepada petani sebesar Rp 102 ribu per hari untuk tukang, serta Rp 87 ribu per hari untuk pekerja. Upah itu dibayarkan secara mingguan, dengan lama waktu pekerjaan 60 hari.

Baca Juga:  Ini Pesan Presiden Jokowi ke Petani

Selain bermanfaat untuk memberikan pemasukan kepada petani, program PKT irigasi kecil ini juga turut meningkatkan efisiensi air dengan memperkecil dampak kehilangan air di sepanjang saluran tersier, serta menambah produktivitas pertanian.

Proyek infrastruktur irigasi berupa bendung dan saluran irigasi akan berperan meningkatkan produktivitas pangan nasional guna mencapai ketahanan pangan sebagaimana Nawa Cita Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla.

Baca Juga:  Bahas Penurunan Tarif, Presiden Panggil Menteri hingga Operator Tol

Seperti yang dilansir dari liputan6.com, Kementerian PUPR menargetkan pembangunan 1 juta hektare jaringan irigasi baru dan merehabilitasi sekitar 3 juta hektare jaringan irigasi dalam periode 2015-2019, salah satunya melalui program padat karya tunai. (net/hp)

Jokowi

Posting Terkait