Ridho Terima Gelar Sutan Haluan Marga

Ridho Terima Gelar Sutan Haluan Marga

Foto: Istimewa

BANDAR LAMPUNG – CALON gubernur petahana, M Ridho Ficardo, mendapatkan gelar adat dalam acara halal bihalal dengan Ajang Saibatin Kabupaten Pesawaran di Desa Pampangan, Selasa (19/6).

Ridho mendapatkan gelar Sutan Haluan Marga berdasarkan hasil rapat adat 10 Kebandaran dengan 96 Penyimbang Adat di dalamnya.

Ketua Ajang Saibatin Kabupaten Pesawaran Firman Rusli gelar Paduka Minak Mangku Batin yang membacakan hasil rapat tersebut mengatakan bahwa ada makna dari pemberian gelar tersebut.

Dengan kemampuannya selama tiga tahun terakhir menjadi gubernur Lampung, Ridho mampu mengubah Pesawaran menjadi lebih baik.

“Untuk saat ini dan seterusnya, bapak Muhammad Ridho Ficardo akan kami panggil dengan gelar Sutan Haluan Marga,” kata Firman dalam acara yang digelar di kediaman tokoh Pesawaran M Alzier Dianis Thabranie gelar Sang Putra Fajar tersebut.

Firman mengatakan, dengan pemberian gelar ini, maka niat, ucapan, dan tindakan harus dibuktikan. Para penyimbang adat harus menyampaikan ini ke khalayak ramai supaya pembangunan berkelanjutan.

Baca Juga:  The Asia Competitiveness Institute: Daya Saing Lampung Naik dari 25 ke 14 Nasional

“Selain itu, bapak gubernur (Ridho_red) dapat diberi kesehatan dan kemampuan untuk terus membangun Lampung. Serta daya ingat kepada masyarakat Pesawaran,” ucap Firman.

Ridho berterimakasih atas pemberian gelar tersebut.

“Nama itu mengandung arti, pesan, dan makna tersirat. Maka, saya akan berikan haluannya,” ucap Ridho.

Dia memaparkan, sejak awal menjabat gubernur pada 2014, Ridho mulai membenahi infrastruktur, termasuk di Pesawaran.

Sebagai langkah awal, dia membenahi jalan provinsi yang sudah belasan bahkan puluhan tahun tidak diperbaiki.

Menurut dia, jalan mulus akan meningkatkan pendapatan masyarakat, termasuk petani yang dapat memangkas biaya distribusi lebih murah. Jalan yang bagus juga akan membuat kondisi keamanan lebih baik.

“Kita akan teruskan perbaikan jalan. Tahun ini, dianggarkan Rp60 miliar untuk jalan Kedondong-Punduh. Dengan jalan yang lebih baik, maka silaturahmi marga bisa lebih cepat,” ucapnya.

Baca Juga:  M Ridho Ficardo Dorong Pembentukan Koperasi Ekonomi Kreatif

Jalan yang bagus akan mempermudah masyarakat untuk nemui nyimah (berperilaku yang sopan santun, bermurah hati, serta ramah tamah terhadap semua pihak yang datang) sesuai falsafah hidup orang Lampung. Karena memang masyarakat Lampung bukan tipe individualistis.

Selain itu, kata dia, orang Lampung juga memiliki kemampuan nengah nyappur (sikap suka bergaul, suka bersahabat dan toleran antarsesama).

Namun, Ridho mengatakan bahwa terkadang masih ada masyarakat yang lupa bersakai sambaiyan (tolong menolong dan gotong royong).

“Sebagai orang Lampung, kita harus bergotong royong, dimanapun posisi kita untuk memajukan provinsi kita, kabupaten kita. Semuanya untuk kehidupan kita agar lebih baik. Untuk piil pesinggiri, martabat orang Lampung. Jangan sampai kita terganggu terhadap ancaman dari pihak yang ingin mengecilkan orang Lampung,” ucapnya.

Sementara, dalam sambutannya, Alzier juga meminta kepada Ridho untuk tidak melupakan masyarakat adat. Sebagai tokoh politik, dia juga tak lupa memberikan wejangan kepada Ridho yang akan kembali maju sebagai gubernur untuk periode kedua.

Baca Juga:  Pjs Gubernur Lampung Dorong Percepatan Program M Ridho Ficardo

Dia mengatakan, ayahanda Ridho yakni Fauzi Toha merupakan musytasar NU Lampung, sama seperti dirinya. Sebagai pemimpin, Ridho harus terlebih dahulu memikirkan rakyatnya.

“Kalau menjadi imam itu berat, harus memikirkan jamaah. Misalnya ada 10  telur, bagi dulu 9 ke jamaah, yang 1 buat kita. Kalau ada jamaah datang lagi, bagi 2 telurnya. Kalau ada yang datang lagi, kita dapat bau telurnya saja jadilah,” ucap salah satu penggagas pemekaran Kabupaten Pesawaran ini.

Alzier juga meminta kepada Ridho untuk terus memajukan Pesawaran.

“Jadikan Pesawaran sebagai pusat ekonomi, budaya, dan ikon Lampung. Pesawaran punya sumberdaya alam dan sumberdaya manusia yang tidak diragukan lagi,” harapnya.

Kepada masyarakat dan tokoh adat setempat, Alzier juga meminta untuk tetap kompak dan solid untuk mendukung Ridho. (*)

Ajang Saibatin Pesawaran M.Ridho Ficardo Sutan Haluan Marga

Penulis: 
    author

    Posting Terkait

    Tinggalkan pesan